Presiden Rombak Organisasi Kemendikbud

Presiden Joko Widodo melakukan perombakan besar-besaran struktur organisasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud) di bawah Mendikbud Nadiem Makarim melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 82 Tahun 2019 tentang Kemendikbud.

Presiden Jokowi melalui Perpres 82/2019 melakukan perampingan struktur susunan organisasi dalam Kemendikbud dari 16 pos kementerian menjadi hanya 10 pos kementerian saja. Perpres 82/2019 ini ditandatangani Presiden Jokowi pada 16 Desember 2019, hanya berselang 2 bulan dari Perpres Nomor 72 tahun 2019 yang mengatur hal sama tentang Kemendikbud dan ditandatangani pada 24 Oktober 2019.

Penghapusan/peleburan 7 pos Kemendikbud :

  1. Direktorat Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan
  2. Direktorat Jenderal Kelembagaan Ilmu Pengetahuan, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
  3. Direktorat Jenderal Sumber Daya Ilmu Pengetahuan, Teknologi Pendidikan Tinggi
  4. Staf Ahli Bidang Inovasi dan Daya Saing
  5. Staf Ahli Bidang Hubungan Pusat dan Daerah
  6. Staf Ahli Bidang Pembangunan Karakter
  7. Staf Ahli Bidang Akademik

Organisasi baru menjadi 5 pos baru Kemendikbud

  1. Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi
  2. Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah
  3. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi
  4. Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan
  5. Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa

Dengan demikian struktur Kemendikbud baru berdasarkan Perpres 82/2019 (Pasal 6, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan) adalah sebagai berikut  :

  1. Sekretariat Jenderal
  2. Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
  3. Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah
  4. Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi 
  5. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi
  6. Direktorat Jenderal Kebudayaan
  7. Inspektorat Jenderal
  8. Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan
  9. Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa
  10. Staf Ahli Bidang Regulasi Pendidikan dan Kebudayaan.

sumber : itjen kemdikbud

Beri penilaian untuk berita ini!